Senin, 30 Maret 2015

When The Power of Kepepet Theory come true

sudah saatnya kami kembali ke bumi untuk membela kebenaran.

          SKIP

          sudah saatnya bagi kami kaum tertindas sebagai korban penganiayaan Ujian Nasional diuji di yang namanya Tryout atau biasa di sebut TO. sebagai pengetahuan, Tryout terdiri dari 2 kata, Try dan Out. Try artinya mencoba/berusaha, dan Out artinya keluar. jadi, Tryout artinya berusaha keluar. Oke, Jayus!!
http://www.duniainter.net/wp-content/uploads/2014/05/ujian.jpg



          SKIP AGAIN

          gue sekarang udah mulai Tryout. kata orang soal tryout itu 2 kali lebih sulit dari soal Ujian Nasional. apalagi tryout-tryout eksternal. sulitnya tuh bisa bikin kita lari ke ruang Kepala Sekolah dan minta surat pindah. lebay emang ungkapan gue tentang sulitnya soal tryout. tapi emang bener kalo tryout itu bisa bikin kita malu satu sekolah.

          hari pertama TO, musuh pertama yang harus gue hadepin adalah matematika. sayangnya TO pertama nggak berjalan mulus. dari 40 soal, yang bisa gue jawab kira-kira 10 nomor. selebihnya meraba-raba. bukan Cuma itu yang gue seselin di TO pertama. jawaban yang 10 nomor yang gue kerjain 2 jam belum sempat gue lingkerin di lembar jawaban. malah keburu di ambil pengawas. bisa dibilang, gue Cuma dateng dan sok-sok mikir di ruang TO sebelum sempat gue bilang “bentar, pak! saya melingkar indah dulu”. #ahcumaTO

          perlajaran kedua, Bahasa Indonesia. soal BI sama aja kayak gue baca semua buku Sherlock Holmes, BANYAK BANGET!!. mata udah kayak digantungin belek 24 karat (emas kali 24 karat). NGANTUK BANGET, CUY!!. pengawasnya juga sama kayak di pelajaran matematika. sama galaknya. HOROR BANGET, KAMPRET!!

***

          masih permulaan aja udah ngerinya kayak gitu. mari kita lihat hari ke-2

          dimulai dari pelajaran Fisika, pelajaran yang semua-semua dihitungin. tiang listrik, dihitungin. kereta api lewat, dihitungin. ambulan yang angkut pasien darurat juga dihitungin. who cares about that?

          fisika sama ajaibnya kayak matematika kemarin. Cuma ada sedikit kemajuan. dari 40 nomor, yang gue bisa jawab udah nyampe... 15 nomer. tapi, nggak nyampe situ doang perjuangan gue. masih ada teori konsfirasi yang gue ciptakan sendiri
          salah satu soalnya :

seorang anak kecil bermassa 15 kg meluncur dari keadaan diam dari puncak papan luncur 2 m di atas permukaan. kelajuan anak ketika sampai didasar adalah 4,0 m/s. Usaha yang dilakukan oleh gaya gesek adalah
A.   -40 J                     C.-180 J                          E. 120 J
B.   40 J                      D. 300 J

Sumpah, soal ini gue nggak tau gimana cara ngejawabnya. gue lupa rumusnya apa. kayak yang gue bilang tadi. perjuangan gue nggak sampe di situ. disinilah bentuk realisasi dari The Power of Kepepet itu. gue jawab aja :

15x2x4,0=120 J (E)

sungguh jawaban yang sangat simpel, ngalahin rumus The King­-nya salah satu bimbel terbaik di Indonesia. AWESOME!

kemudian pelajaran kedua ada biologi. biologi itu kayak gue lagi baca buku ensiklopedia dengan bahasa latin. susah bener.

soal biologi satupun nggak ada yang bisa gue jawab. gue Cuma bisa mangap-mangap baca istilah-istilah bahasa latinnya. sampe pada akhirnya gue mutusin buat pasrah terus buletin lembar jawaban gue sesuai hati nurani. dan alhasil, jawaban gue awur-awuran. kemana-mana kayak titit anjing.

***

          di hari ketiga, ada kimia dan bahasa inggris. bahasa inggris nggak terlalu ngeri buat gue.tapi, kimia udah mewakili bahkan kimia dua kali lebih mematikan dari matematika dan fisika. menurut legenda, alumni sekolah gue juga pernah bilang kalo kimia itu terkenal sulitnya. bukan karena angkanya yang besar. tapi caranya yang ribet. ngerti kan maksud gue? para alumni sekolah gue juga bilang tryout sama UN kimia sama aja sulitnya. “Tryout dapet 4, Ujian Nasional juga tetep aja dapet 4”

          benar aja, TO kimia gue melingkar indah. jadi, gue pake teori konspirasi yang sama kayak yang gue bilang. ditambah lagi pengawasnya agak sensitif. jadi, kalo dia beliau dengar suara decitan meja aja, dia udah natap ke arah suara dengan tatapan seolah bilang “tunggu pembalasanku!”. lah, kok malah jadi kayak sinetron?

          clangak-clunguk, gue nyari jawaban ke temen depan-belakang-kiri-kanan. merasa frustasi, gue lagi melanjutkan teori melingkar indah gue. lalu kemudian dengan like a boss gue keluar kelas tanpa beban. nggak peduli hasilnya bagus apa ancur. yang penting, KELUAR!

          dilanjutkan dengan pelajaran kedua, Bahasa Inggris. udah gue bilang, bahasa inggris itu gampang.... dapet nyonteknya. bener aja, pengawasnya juga males-malesan sampe hampir tidur. untung gue nggak maju buat nina boboin. sekitar satu jam gue ngerjain soal Bahasa Inggris. bener kan! bahasa inggris itu mudah.... nyonteknya. dengan percaya diri, gue yakin jawaban bahasa inggris gue dapet nilai bagus.

          TO selama 3 hari sudah kami laksanakan dan dengan bahagia melihat adek kelas masuk siang. udah nggak ada lagi yang perlu di takutkan. walaupun agak sulit, tapi dibawa nyontek aja biar enak. prilaku ini jangan ditiru. ini Cuma sebuah joke dan jadi bahan ketawa buat yang ngejalanin TO kayak gue.

          UJIAN NASIONAL? SIAPA TAKUT!!


          SEE YA!

0 komentar:

Poskan Komentar