Selasa, 30 September 2014

Kurikulum 2013



WATZAAAAAAAAPPP DE PIPEL!!!!
belakangan ini gue udah gak lagi nulis buat postingan blog ini karena gue sendiri udah mulai sibuk buat menghadapi yang namanya UN SMA. itu artinya, sekarang gue udah kelas..... 12 - 9 tahun sekolah = kelas 3 SMA. iya, 3 SMA.

‘Perasaan baru kemarin deh gue pake bawa name tag dan tas kardus di SMA. sekarang udah kelas 12 – 9 = 3 SMA aja’


tapi, gue kali ini gak ngebahas tentang ujian nasional, sifat guru berubah drastis jadi killer semua gara-gara Ujian Nasional di depan mata, atau Penga(nia)yaan yang tiada henti di sekolah. tapi sekarang gue mau bahas berita yang lagi booming-boomingnya : luna maya dan ayu menjadi panitia pernikahan raffi ahmad dan nagita slavina kurikulum 2013.

I was one of many students in indonesia that free from the curriculum of 2013 (entah bahasa inggris gue bener apa nggak). karena,menurut kebanyakan siswa (khususnya kelas X) ngerasain banget gimana penatnya harus belajar sampe jam 4 sore yang tadinya bisa tidur siang, bisa rujakan sama temen-temen sepulang sekolah, atau apalah itu kegiatan siang yang asyik yang bisa di kerjain oleh semua pelajar di Indonesia. 
 http://indonesiana.tempo.co/uploads/foto/2014/08/19/Kurikulum2013.jpg

gue sih gak masalah kurikulum 2013 mau di jalanin apa nggak. karena gue nggak ngerasain. tapi masalahnya, nggak banyak siswa yang tahan belajar mati-matian sampe jam 4 atau bahkan sampe jam 6 sore. mereka juga butuh istirahat. isn’t it?

Muhammad Ali, seorang petinju dunia yang tidak dipungkiri kehebatannya di atas Ring Tinju. banyak gelar yang ia dapatkan. tapi, dibelakang kehebatannya, ada seorang pelatih yang membimbingnya selama kurang lebih 20 tahun. tapi, kita tidak pernah berpikir jika Muhammad Ali di adu dengan pelatihnya di satu ring Tinju, tentu pelatihnya akan K.O. dengan beberapa pukulan. artinya apa? jika misalnya mentri pendidikan di berikan kesempatan untuk duduk kembali di bangku  sekolah, dan harus bisa mengerjakan soal semua pelajaran dengan nilai sempurna, pasti beliau tidak bisa.

dari sini kita bisa ambil pelajaran kalo menurut gue Pendidikan di Indonesia terlalu memaksa. ini sama kayak cewek kalo udah kelewat sayangnya. gue tau tujuannya baik. tapi, sayangnya, pelajar juga nggak akan menjadi cerdas jika udah ngerasa dipaksa untuk belajar. jadi, nggak bakal bagus hasilnya kalo dipaksain. dan gue rasa, pemerintah juga tau hal itu.

JADI INTINYA, GUE KASIAN SAMA PELAJAR YANG NGERASAIN K13 INI L DAN GUE GAK SETUJU INI DI TERAPIN

bukan hanya pelajar yang nggak setuju dengan di terapkannya kurikulum 2013 ini. tapi juga Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahja Poernama atau bahkan mungkin masih banyak yang lain. alasannya simpel : karena beliau tau banget rasanya kalo harus pulang sekolah jam 4 tanpa istirahat. beliau emang masih punya hati men. SALUTE!!!

SARAN
karena sebentar lagi gue mau UN, gue saranin aja supaya FAIR, gimana kalo paket soalnya sebanyak pelajar di Indonesia aja. jadi, satu soal per siswa dan gak boleh sama sedikitpun. dan bentuk soalnya gak boleh sama. jadi 1 soal, 1 kunci jawaban -___-

Terakhir, kurikulum 2013 nggak akan merubah apa-apa dalam pendidikan di Indonesia jika pelajar sendiri yang merasa terpaksa dan menjadi malas. jam belajar seharusnya di kurangi, maksimal sampe jam 2 siang, dan gue yakin itu tidak akan membuat pelajar di Indonesia semakin bodoh. karena, gue ingat betul perkataan Einstein di buku yang pernah gue baca : “sejatinya manusia adalah jenius. tapi jika kamu menilai seekor ikan dari cara ia memanjat, maka dia akan merasa bodoh seumur hidup”
HIDUUUUUPP!!!

0 komentar:

Poskan Komentar